Posted by: syamsalleh | December 4, 2008

Teratai Demam (Bahagian 1)

Teratai demam. Sudah tiga hari berlalu namun suhu badannya belum juga turun. Wajahnya yang agak kemerah-merahan bertukar pucat. Ramai yang menyalahkan cuaca yang tidak menentu. Panas terik hingga tengah hari diikuti hujan lebat lewat petang. Kadang-kadang sampai ke malam. Inikan pula sudah tiga hari juga tidak bertemu matahari. Mendung menyelubungi suasana Tasik Permai.

Katak Puru termenung kerisauan. Isteri tercinta biasanya kembang ceria kini kuncup berselubung. Teratai sudah pun diberi minum air badak untuk menurunkan suhu badan tapi tidak menampakkan kesan. Katak ingin sekali membawa Teratai berjumpa doktor pakar tapi Tasik Permai begitu terpencil. Kalau berdayung mahu memakan masa dua hari untuk sampai ke bandar. Maklumlah duduk di desa, sistem pengangkutan awam memang tidak begitu memuaskan. Masing-masing mengharapkan sanak-saudara dan jiran tetangga.

Katak menikahi Teratai 10 tahun yang lalu. Cinta pandang pertama. Pandangan mata turun ke hati. Dari hati timbul kasih dan sayang. Kasih, sayang dan cinta menyatukan mereka di jinjang pelamin. Cinta suka sama suka. Cinta Romi dan Juli. Cinta Qais dan Laila. Cinta Shah Jehan dan Mumtaz Mahal. Kesatuan cinta mereka direstui warga desa.

Tiada paksaan dalam cinta itu. Tapi cinta itu juga yang memaksa Teratai dipinggirkan keluarganya. Mak Teratai tidak suka pada Katak. Katanya Katak tidak sekufu dengan Teratai. Katanya Katak itu miskin. Katanya Katak tidak layak memperisterikan Teratai. Katanya Katak tidak punya masa depan. Katanya Katak itu dari keturunan yang hina. Pelbagai cemuhan dilemparkan pada katak. Katanya Katak membawa musibah. Keluarga Katak dipersalahkan diatas kematian arwah adiknya Kiambang 15 tahun yang lalu. Memang benar kata orang, kulit sama hijau tapi hati lain lain.

Walhal, masyarakat desa tahu katak seorang yang rajin dan baik budi. Katak adalah harapan warga desa. Katak tangkas bekerja. Katak bisa melompat dari satu tempat ke tempat yang lain untuk membawa dagangan dan barang keperluan warga desa. Katak adalah perenang yang berani. Setiap kali desa dilanda banjir, Kataklah yang menjadi wakil Persatuan Bulan Sabit Merah menyelamatkan warga desa yang terkena msuibah banjir. Musim kemarau yang lepas Katak berzikir tidak henti-henti dengan suaranya yang nyaring bagi merayu kerahmatan Allah untuk menurunkan hujan. Keikhlasan zikirnya dan kehambaannya terhadap ilahi itu membuatkan warga desa turut menangis kesayuan.

Apa yang harus Katak lakukan? Tetiba Katak bangkit dari lamunan kerisauannya itu. Katak harus ke sana. Disanalah Katak bisa mendapatkan ketenangan. Disitulah Katak dapat mencari ubat untuk jadi penawar sakit isterinya. Dia harus ke sana. Dia harus bergegas ke Paya Lebar.

bersambung…..


Responses

  1. abg, pe kesudahan cerpen nyer??

  2. you wrote this?

  3. mestilah saya yang tulis….tak percaya ke?

  4. tunggu bahagian seterusnya..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: